Sabtu, 23 Januari 2010

Renungan.. renungan

beberapa waktu lalu seorang sahabat mengirimkan sebuah email yang berisi sebuah renungan tentang arti bersyukur dalam hidup.. hmmm..

mudah sekali kita berkata syukur, terutama nasihatin orang lain.. pasti mudah banget terucap "syukurin donk ... bla bla..."

faktanya... melakukannya tidak semudah mengucapkannya..

sering tanpa sadar kita mengeluh... duh kerjaan gw kok begini-begini aja... duh gaji gw kok ga naik-naik seh,, duh .. duh.. duh dan terus mengaduh..

ga ada salahnya mengeluh sih,. asalkan keluhan yang keluar itu jadi cambukan untuk kita maju.. kalau keluhan doank yaa buat apa juga...

email sobatku itu memaksa aku untuk diam sejenak,, sudah sejauh manakah aku bersyukur.. atau sejauh manakah aku berusaha.. terus ke depannya mau apa?? pfuuuh..

yang jelas... waktu terus berputar dan tidak akan pernah kembali kebelakang, biarpun sepersekian detik..

so... hidup harus terussss berjalan... dan belajarlah mensyukuri apa yang terjadi dalam hidup ini...

banyak sekali kenikmatan dalam hidup kawan.. kenapa harus dirusak dengan menyesali sesuatu yang ga mungkin kita ulang..

banyak hal yang harus kita syukuri, nikmatnya sehat (bisa merasakan makanan enak, bisa mencium wewangian, dan buanyaaaak lainnya), nikmat atas lengkapnya panca indra kita... tak akan cukup blog ini menuliskan berapa banyak nikmat yang telah Allah berikan kepada kita,, lalu mengapa kita masih mengeluh..

engga punya uang, engga punya kerja, engga bisa ini engga bisa itu,, ???

kalau yang kita lihat selalu hal yang negativ.. tak akan ada ujungnya juga kawan.. padahal kita masih bernafas hingga hari ini, itu adalah sebuah kebesaran dari sang Pemilik Hidup..

semua hal yang kita keluhkan itu tetap tidak bisa menandingi yang sudah kita peroleh dan harusnya kita syukuri...

***
lalu mengenai pencapaian???

masih diawal tahun nih..... apa yaa yang pengin gw lakukin sepanjang tahun ini???
dan apa yang sudah gw capai??

ternyata gw belum mencapai apa-apa... upf.. masih dalam titik 0

gw masih numpang di rumah ortu, gw masih jadi kuli orang, dan gw belum bisa membuat orang tua gw tersenyum dan bangga ma gw.. dan gw masih berkutat disini-sini aja.. uugh payah ya... (mengeluh lagi nih hehehehe)

tapiii ternyata tidak sedikit juga petualangan yang sudah berhasil gw lalui...

yeaaah..

yang ingin gw capai???

engga banyak sebenarnya yang ingin gw capai.. gw hanya ingin selalu bisa tersenyum dan bisa membuat orang sekeliling gw tersenyum.

gw masih ingin terus mendaki,, bisa memberikan schoenes Geschenk fuer meiene Eltern.. dan... benar-benar bisa berdiri dengan kaki gw sendiri.. amin..

Sabtu, 16 Januari 2010

Catatan Akhir Dara

29 Maret 2015

Hai Ry.. apa kabarmu? Masih ingatkah kau akan aku?...hmm.. lama sekali ya kau tak kucoret-coret dengan lukisan kaki ayam ini.. wekekekekek.. Sudah lebih dari 13 tahun tepatnya…

Jadi malu rasanya… aku bukan gadis ABG lagi,, tapi kok malah baru mulai (lagi) nulis diary… wahahaha… tapi kupikir tak ada salahnya kan ya… sebagai pengingat atau memori,, jika-jika aku sudah tua nanti (jika Tuhan memberi umur lebih padaku…) atau seperti yang dokter bilang pada ibuku, kalau aku akan kehilangan banyak memori nantinya., kalau aku tidak salah dengar.. maklum aku antara sadar dan tidak..

Kapan ya terakhir aku melukismu,, aku bilang melukis karena rasanya tak pantas ada tulisan seorang dosen model begini.. *_*..

Oh ya… aku ingat.. enam bulan setelah ulang tahun aku yang ke-17 kan.. aku berhenti karena aku sebal sekali dengan apa yang telah aku tulis di lembarmu.. semuanya berasa membosankan.. padahal pada umur segitu biasanya para gadis lagi mekar-mekarn ya ya.. tapi entah mengapa aku merasa hidupku membosankan sekali saat itu… Dara … Dara…

Udah dulu ya Ry,, kepalaku mulai berdenyut… suara ibupun sudah terdengar..duh waktunya minum obat lagi nih..aku jadi merasa seperti bayi lagi yang masih diurus ibu.. dadah


1 April 2015

Dua hari kemarin, apa yang terjadi ya Ry? Aku sudah berasa ngambang nih… oh ya..aku pingsan tiga kali kemarin.. wahahahaha.. rekor baru tuh Ry… hebat-hebat.. dalam sehari aku tiga kali dibopong-bopong orang.. para pria lagi.. ya Allah ampuuuuun…

Hari ini.. terpaksa aku benar-benar harus mengundurkan diri Ry.. dari kampusku tercinta… rasanya malu saja,, sering banget bolos.. itupun belum termasuk yang pingsan dikelas.. seperti minggu lalu.. aku ingin menangis Ry…. Aku kalah.. aku rapuh…

Hari ini harusnya hari special untukku Ry..

Hari pertama seorang dara merasa jadi perempuan normal.. hahahaha

Enam tahun lalu,,, aku pertama kali jatuh cinta… padahal umur aku sudah lebih dari 26 tahun waktu itu… waaah sampai aku sendiri sempat meragukan kenormalan aku ini loh Ry.. tapi syukur ternyata aku normal,, walau teman-teman sekolahku banyak yang sudah berbuntut-buntut., hohohoho

Duh apa kabarnya dia ya Ry?

aku kangen dia Ry,, aku ingin mendengar suaranya.. entah sudah berapa lama aku tak mendengar dia menyanyi di telephon..

aku sedang menahan diri Ry,, aku tidak ingin menghubunginya lagi.. ingin dia yang menghubungi aku… tapi rasanya mimpi ya Ry… selama ini lebih sering aku yang menghubungi dy… kalaupun dia menghubungi aku itu pun karena ada perlu…

waaaaaaaaaaaaah…aku ingin menangis Ry… tapi mengapa tak ada air mata yang keluar ya.. ternyata aku benar-benar robot.. ups salah ding… robot mana mungkin bisa kangen ya ga Ry..


8 April 2015

Seminggu ya Ry,, maaf lama tak menemuimu.. kepalaku semakin sering sakit Ry… aku pun sudah sering tertidur.. mungkin karena faktor obat-obatan itu.. ugh..

Kemarin,, sebelum aku check-up, aku akhirnya menelephon dia Ry,,, hebat loh.. aku ternyata masih hafal nomornya… wahahaha

Aku ingin bercerita banyak hal Ry, mengeluh sedikit saja Ry.. ingin rasanya bersendar di bahunya yang kecil… ups.. aku tahu sih itu salah…

Tapi tahukah kau Ry, apa yang dia katakan padaku..

Baru saja aku bilang kalau aku lagi resah, eeh dy bilang.. “kalau cerita tuh yang bagus kenapa sih, jangan yang sedih atau yang engga enak melulu!”

Sumpah deh Ry.. duniaku terasa semakin runtuh.. ternyata aku di matanya hanya gadis pengeluh, yang cerewet dan mengenaskan. Apa benar aku begitu Ry?.. sekian lama tidak mendengar suaranya, sekali kudengar seperti itu nada bicaranya.. waaaaaaaaaaaaaaah.. aku sedih sekali Ry..

Aku tidak ingin menelephonnya lagi Ry.. aku sebal padanya!!!

Tapiiii aku kangen dia Ry…

Aku selalu berjanji,berjanji dan berjanji tidak akan menghubungi dia… tapi lagi-lagi aku kalah.. lagi-lagi aku ingkar janji..

Ya Allah.. apa salah, di waktuku yang tidak banyak ini, aku ingin melihat dia tersenyum tulus di depanku??.. apa salah, aku ingin memeluk dia sebelum aku tertidur terus dan tidak bangun lagi??..

Ya aku tahu.. aku salah.. dia bukan mahrom aku, dan dia pun mungkin tidak lagi mencintaiku.. aku saja yang bodoh..

Jadi ingat lagu Agnes Monica…

Aku sangat mengenalmu

Aku juga cintaimu

Tapi kau tak pernah ada pengertian

Ku senang ku sedih

Kau tak mau tahu..


Aku sangat mengenalmu

Dulu kau tak begitu..

Kau bintang di hatiku…

Jadilah yang kumau

Ku senang ku sedih

Kau ada denganku.


Ku mengerti kau apa adanya

Begitupun ku mau darimu

Kau tahu, rasanya diabaikan

Cintaku telah di ujung jalan


Sudah dulu ya Ry.. kepalaku mulai berasa berputar.. aku ingin tidur saja.. mudah-mudahan aku bisa memimpikan dia ya Ry..

Aku kangen dia Ry… tak perduli walauorang bilang aku bodoh… aku kangeeen dia…


9 Apri 2015

Alhamdulillah,, kepalaku tidak sakit seharian ini.. lambungku pun tidak melontarkan apapun lagi.. pfuuh.. apa mungkin karena Arya mengunjungiku tadi malam ya Ry?.. walau mimpi tapi rasanya luar biasa..

Lumayan mengurangi kerinduanku padanya…

Tadi Tina datang kemari Ry,, dia memarahiku… ugh… katanya tidak ada wanita dewasa yang sebodoh aku… mengharapkan pria seperti itu…

Aku tidak mau berharap lagi Ry… toh buat apa aku mengharapkan dia… belum tentu aku masih punya hari esok kan?.. aku hanya ingin melihat dia tersenyum, senyum seperti saat dia menyatakan cintanya padaku di Ranu Kumbolo lima tahun lalu,,, saat dia masih peduli padaku. Saat dia masih tulus..

Ya Rabb.. kembalikan dia seperti dulu.. ich vermisse ihn sehr..


10 April 2015

Hallo Ry… aku ngantuk Ry… obat ini membuat aku semakin lemah..

Tapi aku tetap merindukannya walau di tidaksadarku Ry..


11 April 2015

Hai Ry… apa kabarnya ya Ry?.. masihkah dia dingin padaku Ry… apa salahku ya Ry.. aduuh.. kepalaku berasa ditusuk-tusuk lagi.. mual banget


15 April 2015

Aku tidak salah tanggal kan Ry… untung jam tangan pemberiannya ada tanggalnya ya..

Aku ngantuk lagi Ry… pemeriksaan-pemeriksaan ini melelahkanku Ry… tapi setidaknya aku bisa melupakannya sesaat..


20 April 2015

Semua berasa abu-abu Ry.. warna yang aku benci.. semua hilir mudik tidak karuan..mereka meminta kamu Ry,, tapi aku tidak mau memberikanmu pada mereka.. walau tidak yakin tulisanku terbaca,, tapi aku ingin menulis..

Ry aku rindu dia..


25 April 2015

Alhamdulillah badanku sedikit berasa ringan Ry… Obat-obatan ini mulai berpengaruh rupanya. Akupun sudah diperbolehkan tinggal di rumah walau sementara.. mereka bilang pemeriksaannya sudah selesai, tinggal menentukan kapan kepalaku mereka belah,,, duuh dag dig dug Ry..

Apa yang akan terjadi ya Ry? aku belum punya bekal apapun Ry!.. aku malah terlarut dalam bayang-bayang semu dirinya… Allah ampuni aku..

Aku jadi teringat pertama kali aku bertemu dengan Arya Ry. Pandangan pertama yang langsung menusuk ke dalam jantungku Ry… cinta pada pandangan pertama itu ternyata benar-benar ada ya Ry!

Aku bertemu di Kertajaya Ry, kereta jurusan Surabaya-Jakarta. Waktu itu aku ingin ke Malang sebenarnya, tapi aku ketinggalan kereta karena kesiangan. Ku lihat dia dengan teman-temannya sedang asyik bercengkrama. Tiba-tiba dia berlari ke arahku dan berkelahi dengan orang sebelahku, yang ternyata tengah berusaha mencuri dompetku. Tatapan matanya saat itu serasa menghujam Ry… hehehehe.. erste Liebe..


28 April 2015

Semalam aku lihat muka Bapak Ibuku merah dan sembab karena menangis Ry.. pasti karena aku. Merasa bersalah aku Ry. Aku belum pernah membahagiakan mereka Ry,, permintaan mereka agar aku menikah belum bisa aku penuhi, malah menyeret mereka dalam masalah seperti ini. Tapi satu hal aku bersyukur Ry.. andai aku dan Arya sudah menikahi, aku tak akan kuat menaggung semua ini. Satu lagi orang terkasihku yang akan susah.. sungguh Ry,, aku tidak membenci dia walau kini dia seperti ini. Perasaanku tidak berubah sedikitpun.. aku tak perduli walau aku dibilang buta dan bodoh.

Pagi tadi ada sms dari dia, tapi aku yakin salah kirim.. smsnya mesra sekali.. merinding aku membacanya.. tapi aku yakin bukan buat aku,, karena sudah lama dia tidak mengatakan hal itu kepadaku. Tapi aku tetap senang Ry.. tandanya, sadar tidak sadar dia masih mengingat aku. hehehehe

Kepalaku akan dibedah seminggu lagi Ry! Dan itupun dengan resiko besar karena kankernya sudah menjalar dan menempel persis di batang otak. Jadi tidak semuanya bisa diangkat,, karena tidak mungkin memisahkannya dari batang otak, selain itu banyak memori yang bermasalah.. kalaupun berhasil akan ada kemoterapi yang berkepanjangan dan menyiksa..

Upfh… aku sudah pasrah Ry.. yang terjadi terjadilah

Aku hanya ingin memanfaatkan waktu sisaku yang tidak banyak ini…

Aku ingin menulis banyak hal..

Mungkinkah aku akan melupakan Arya Ry?

Minggu depan harusnya adalah rencana tanggal pernikahanku dengan dirinya loh Ry.. sebelum dia berubah pikiran tentu saja,,,

Aku jadi ingat kalau kami berencana menikah di puncak Semeru… wahahahaha… suatu hal yang nyaris tidak mungkin.. bagaimana Bapak Ibuku bisa ke atas sana.. mana ada pula penghulu yang mau naik ke sana..

Bicara soal gunung… aku ingin naik Ry… aku ingin naik Ry… wuaaaaaaa..

Aku ingin ke Pangrango,, belum pernah aku ke Mandalawangi… masihkah ada kesempatan itu ya Allah???


29 April 2015

Empat tahun lalu dia melamarku Ry, melamarku di danau Segara Anakan Pulau Sempu. Waktu itu bulan bersinar cerah sekali. Bintang pun bertaburan menari memandang kami… wuiih… romantis banget dah Ry..

Tak banyak kata yang dia katakan Ry… dia hanya bilang kalau dia menyayangiku dan menginginkan aku jadi ibu untuk anak-anaknya, tapi dia belum mampu untuk membahagiakanku,, dan memintaku menunggunya dua tahun lagi.. untuk berjuang mengumpulkan pundi-pundi demi masa depan kami nantinya.

Dan aku menunggu Ry…

Walau setahun kemudian dia menyatakan mundur dari hidupku Ry… mundur begitu saja tanpa alasan yang jelas. Karena dia mencintai wanita lain katanya Ry… tapi entah mengapa aku tidak percaya perkataannya.

Dan aku tetap menunggu Ry…

Walau yang kutunggu tak pernah tahu dan mungkin tidak mau tahu.

Menunggunya walau sudah empat tahun berlalu.. dan akan tetap menunggunya.. mungkin hingga nafas terakhirku.

Aku tak tahu kenapa Ry, aku tak pernah bisa membencinya, walaupun dia telah ingkar janji padaku. Aku selalu yakin dia tidak bermaksud jahat padaku Ry… bodoh ya???..


30 April 2015

Kepalaku mulai lagi Ry,, tapi kucoba bertahan sebisa mungkin, supaya tidak terlihat sakitku Ry.. sakiiiiiit banget Ry,

Aku ingin kabur sebentar Ry, aku ingin melihat kekasihku untuk yang mungkin terakhir kalinya.. aku hanya ingin melihatnya dari jauh kok Ry.. tenang saja Ry,, aku tidak akan mendekati drinya,,


1 Mei 2015

Akhirnya tadi pagi aku bisa melihat dia Ry, dengan kekasihnya, entah yang mana dan yang keberapa… aku tak perduli,, memang berasa perih Ry. Tapi biarlah.. aku hanya ingin melihat dia tertawa.. dan itu kesampaian… aku siap menghadapi pisau bedah Ry..

Aku tidur dulu ya Ry.. aku lelah muntah-muntah terus sepanjang hari ini.


2 Mei 2005

Ry,, sakiiiit sekali.. aku tidak tahan.

Ketika aku sadar hari ini,, lagi-lagi selimut garis-garis yang menyelimutiku,,, ugh…

Berapa jamkah aku pingsan ya Ry..

Aku rindu Arya ya Tuhan…


3 Mei 2015

Aku Rindu Arya… tolong sampaikan kepadanya ya Ry… aku tidak bisa mengatakan langsung..


5 Mei 2015

Menghitung detik demi detik hari ini… berasa panjang dan melelahkan…

Ini mungkin yang terakhir aku melukismu dengan cakar ayamku Ry..

Tolong katakan kepadanya kalau aku tetap mencintainya..

Aku mencintainya

Aku merindukannya

Tuhan…. Aku merindukannya

***


Arya memeluk buku harian itu erat sekali. Dadanya berasa sesak dan kepalanya berat, berat dengan penyesalan yang tak berujung. Dia tidak pernah tahu kalau Dara begitu mencintainya, dan masih mencintainya setelah dia dengan jahat meninggalkannya begitu saja. Dia merasa kalau dirinya penjahat paling tidak berhati, karena telah membunuh gadis selugu itu.

Dia mendengar kabar kalau Dara akan dioperasi kemarin siang, tapi dia masih berpikir kalau itu hanya sebuah lelucon agar dirinya mau datang menemui gadis itu. Dirinya memang sangat mencintai gadis itu, tetapi dia terpaksa meninggalkannya karena dia merasa tidak pantas. Perbedaan mereka terlalu jauh dan dia tidak bisa menjangkau perbedaan itu. Segala macam cara telah ditempuhnya untuk membuat gadis itu membencinya tapi rupanya semua gagal dan hanya meninggalkan penyesalan tak berujung.

Dan kini catatan akhir hidup gadis itu ada padanya beserta pemberitahuan pemakamannya siang ini. Gadis manis itu meninggal dengan menahan rindu pada dirinya.

Sabtu, 09 Januari 2010

Pulau SEMPU,, satu lagi keindahan Indonesia

Untuk para petualang pantai, laut dan petualangan air, cobalah ke SEMPU.. sebuah pulau yang berada di kawasan MALANG bagian selatan.. Pulau ini di juluki The Beachnya Indonesia, karena keindahannya tidak kalah dari pulau di Thailand yang menjadi latar seting film The Beach

Pulau impian yang awalnya ingin aku datangi dengan seseorang ini memang luar biasa indahnya..

29 Desember 2009, 14.15

berangkat dari stasiun senen,Jakarta dengan Matarmaja menuju st. Kota baru, Malang. berdua dengan sohib petualangku Peggy kumulai petualangan ini.

30 Desember 2009

09.00

sampai juga di Malang, perjalanan dengan kereta odong-odong memang sangat melelahkan... untung saja selama diperjalanan kami bercanda dengan dua penumpang gokilz yang sedang menuju Bali... jadi tidak terasa membosankan.

10.40

Selesai mandi, bersih-bersih dan makan, kami berdua menuju terminal gadang untuk bertemu pasukan dari bangkalan Madura, Randy (ElPunK) dkk, yang Alhamdulillah jadi nambah teman... Indra, Jafar, Cakir.. salam kenal dari petualang nekad.. hehehe

14.00

Pasar Turen.. singkat cerita, setelah dari gadang menuju Ps. Turen,, dan setelah berjam-jam menunggu elfnya penuh (over load maksudnya, karena penuh aja belum cukup untuk diberangkatkan.. @_@).., ongkos 12rb/orang loh..

tapi berkat menunggu, bertambah lagi dua teman yang jadi teman seperjalan.. si Aki dan Bacul.. yang lucunya,,ternyata si aki / Kurnia Jaya adalah teman aku di FB... wuiih, dunia benar2 menjadi sempit sejak ada FB dan sejenisnya hehehehe

16.15

Akhirnya sampai juga di Sendang Biru... ternyata karena liburan panjang akhir tahun, tempat ini jadi ruame bow..

bersih-bersih dan sholat dulu sebelum nyebrang sembari menunggu si elpunk lapor diri,, biaya lapornya Rp. 52rb untuk satu rombongan (total kami semuanya 8 orang)dan mencari air... maklum di SEMPU tidak ada air tawar.. jadi setiap orang harus bawa air tawar 5 liter lah...

17.10


mulai menyebarang dari Sendang Biru, tarifnya Rp.100rb / Perahu PP, tapi karena kami 2 x jemput, biaya yang dikenakan Rp. 150rb/ perahu untuk PP

17.26

Alhamdulillah sampai... ups.. ternyata dari sini masih harus jalan kaki ke segara anakan..

kondisi jalanan yang berlumpur parah, licin dan naik turun,,, belum lagi sudah mulai gelap.. senter yang kubawa tiba-tiba bohlamnya putus.. habisss.... untungnya aku pakai sepatu yang lumayan mantabz, tapi sayangnya warnanya tak akan bisa putih lagi hikz... (andai ku tahu medannya seperti ini, pasti kubawa septu hikingku... ugh... )

berpacu secepat mungkin.. membalap rombongan-rombongan lain.. Alhamdulillah sampai juga di segara anakan.. itupun waktu yang kami tempuh lebih dari 2 jam..

konon katanya kalo di musim kemarau, dengan medan yang kering jalan ini bisa ditempuh hanya dengan waktu setengah jam saja..


19.45

sampai disegara anakan dengan belepotan lumpur...

segera kami mendirikan tenda untuk kami bermalam..

bulan malam ini terang luar biasa, membuat kami malas untuk segera keperaduan.. bercakap-cakap di bawah terangnya bulan, indahnya segara anakan membuat hidup berasa luar bisa, walau sayangnya diganggu gaduhnya rombongan lain.. ya beginilah kalo datang pas waktu liburan, jadi banyak juga yang singgah di sini..

31 Desember 2009

05.00.. Alhamdulillah ga kelewat sholat shubuhnya,, maklum pules banget tidur malam ini.. Subhanallah..


menaiki karang-karang tinggi menyambut pagi, berharap bisa melihat rombongan lumba-lumba (bener ada loh... )

menikmati pagi, membuat sarapan untuk semua.. (padahal gw ga bisa masak wekekekekek...)

lebih asyik lagi kalo bawa bola, alat snorkeling, atau alat pancing.. lumayan buat enjoy menghilang dari rutinitas harian yang buat gila...

selesai sarapan dan beres-beres, Si Elpunk dan Indra mulai memimpin kami mengunjungi pantai-pantai yang luar biasa indahnya yang ada di pulau ini... thx Bru..

pantai kembar

pantai panjang

dan ada juga goa yang disebut goa macan.

sore hari, kami mendaki ke temnpat tertinggi di sana, di mana sudah ada yang memasang bendera Merah Putih di sana..

dari puncak sini kita bisa melihat Samudra Hindia secara langsung, dan keindahan pulau ini.

Birunya laut, dasyatnya ombak, tenangnya segara anakan membuat pikiran kita berkelana..

Maha BESAR ALLAh yang menciptakan Bumi dengan sempurnanya....

Kurang apalagikah Allah melimpahi Indonesia dengan keberkahan,, tapi mengapa Indonesia kok terdengar ngenes terus ya... (jadi berat kalo mikir beginian..)


Walau begitu... Indonesiaku tetaplah luar biasa... begitu indah...

Mantabz lah pokoknya,,

berada di tempat ini membuat kita enggan turun lagi.. di tempat ini juga memungkinkan kita melihat Sunset loh...

tapi sayangnya karena banyak yang naik ke sini, terpaksa dehw aku turun sebelum sempat menyaksikan si kakek tua berputar menuju belahan bumi lain

selesai bergaya jadi yang tertinggi,, masih nyempetin berenang di segara anakan...


makin sore, makin ramai sekali pulau ini,, hingga banyak juga yang nyaris tidak bisa mendirikan tenda..

menikmati malam menanti pergantian tahun, ditemani pasir putih, rembulan yang muncul malu-malu dan juga pikiran sunyi yang menyanyikan kerinduan.. walau sayangnya kesunyian yang gw cari ga bisa gw dapat, karena begitu banyak orang di sana..

kembang api pun diluncurkan menyambut tahun baru....

tapiiiii setelah itu ditegor dehw sama petugas wahahahaha... kasihan lutung-lutung nya pada keberisikan katanya.... bener loh,, di pulau ini masih banyak lutung....

sudah lelah dan dikerubutin nyamuk serta habis kakiku digigit tetep.. (Masya Allah... ga hilang seminggu gatelnya,,belum lagi bekasnya yang kapan baru bisa hilang nih...) *jangan segen2 pake lotion anti serangga ya..* aku pun masuk tenda

01 Januari 2010

yeee,, tahun baru neh... tambah lagi umur bumi ini.... mudah-mudahan makhluknya tidak kehilangan hatinya hingga terus merusak bumi yang semakin jompo ini....

bangun pagi, berbenah dan bikin sarapan.. karena waktunya meninggalkan pulau ini... walau rencananya sampai esok,, tapi tak kuat menahan gatal yang mulai berasa akibat disengat Tetep.. tapi masih kusempatkan dulu untuk berenang.. yuhuu


menanti perahu yang membawa kami kembali ke sendang biru..

mudah-mudahan suatu saat nanti bisa kembali ke sini... amin..

Jumat, 08 Januari 2010

Dataran Tinggi DIENG

Dataran tinggi Dieng ( Dieng Plateu)

Tidak ada niat kami untuk menjelajahi tempat ini awalnya.. bermula hanya ingin berpartisipasi Napak tilas Banjar Negara, yang konon kata penggemar napak tilas, napak tilas banjar negara selalu menyuguhkan track yang menantang adrenalin serta panorama yang luar biasa dari kawasan dieng…
tapi ternyata,,, track yang dilalui hanya berupa hutan homogen berlumpur (karena hujan) yang jadi berasa sangat membosankan, terlebih lagi karena benak kami sudah dipenuhi dengan bayangan indahnya Dieng… dengan sangat terpaksa saya dan peggy pun terpaksa pamit dengan panitia dan rombongan dari Jakarta lainnya…

kami pun siap petualangan berikutnya…

DIENG… Tunggulah kami..

Mendengar kami ingin menjelajahi DIENG, panitia NT Banjar dengan baik hatinya menawarkan bersedia menjadi pemandu kami dan menyediakan penginapan gratis.. (hmm… mau mau… ^-^), jika kami mau menunggu hingga NTnya selesai… tapi maaf teman, kami tak punya waktu cukup kalau harus menuggu (engga dapat cuti seehh… huhuhu..), lagipula kami tak ingin merepotkan.. terimakasih banyak tawarannya.. mudah-mudahan kami masih bisa ikut NT Banjar periode berikutnya..

Jiaah… CEDENGPALA beraksi lagi..

DIENG… Tunggulah kami… *again*


26 Desember 2009


09.00dari ETAPE II NT Banjar Negara

Berdasarkan petunjuk yang kami kumpulkan, saya dan Peggy melaju menuju pasar wegi untuk melanjutkan ke WONOSOBO. Dari Wonosobo perjalanan dilanjutkan ke DIENG tentu saja.. yeah..
Naik turun mobil dengan carrier dan ransel segede orangnya.. ups.. matabz lah cuy.. (si peggy rupanya membawa perbekalan hingga tahun baru hahahahaha….)

11.30DIENG

Brrrrr.. Dingiiiiiiiiiiin… kata yang pertama kali keluar..

tengah hari begini, di Jakarta pasti lagi panas-panasnya Matahari membakar kulit… eeh di sini,, kabut menutupi pandangan mata.. Subhanallah..

tin.. tin.. ojek pun menyerbu kami… upfh.. sabar dulu donk pak… $%$@@##

dengan sedikit jalan kaki, kami memasuki kawasan candi Arjuna.. tarif yang dikenakan Rp. 8.000/orang (ini tarif liburan Natal dan tahun baru loh,. Tarif normalnya pasti lebih murah). Tiket ini juga untuk terusan ke kawah sikidang.. tapi rupanya karena penjagaannya tidak ketat, banyak juga yang masuk tanpa membayar tiket… *jangan ditiru ya… PEMDA setempat kan butuh dana juga untuk pemeliharaan*

kami tidak langsung berkeliling, tapi istirahat sejenak di warung yang banyak buka di kawasan ini.. warung yang letaknya paling dekat dengan mushola, yang paling bersih dan dijaga ibu yang baik hati lah tempat kami banyak menghabiskan waktu..
menghangatkan diri dengan secangkir kopi dan teh panas (yang dalam waktu singkat kembali dingin hehehehe), serta sate kelinci yang sudah dipindahkan ke dalam mangkuk… makyuss banget dah..

setelah perut kenyang dan sedikit hangat dengan jaket dan kupluk kesayangan, kami segera mencari penginapan untuk bermalam malam ini.. rata-rata tarif permalamnya Rp. 150rb, entah karena memang sedang ramai pengunjung atau memang sudah standarnya segitu. . wuiihh bisa langsung tongpes neh.. tapi berdasarkan info yang kami dapat dari ibu pemilik warung, ada penginapan yang semalamnya hanya Rp. 50rb saja.. namanya penginapan sederhana.. waaah boleh juga tuh dicoba..

Setelah berjalan kaki sekitar 15 menit dan melewati tempat kami pertama turun, akhirnya kami menemukan penginapan yang dimaksud si ibu..
Seperti namanya, penginapan ini sederhanaaaa banget.. rumahnya rendah dan berbau lembab..
ketak-ketok, celingak-celinguk, salam… tidak ada yang menjawab… wuiiih berasa ngunjungin rumah kosong.. setelah kami ingin pergi, barulah si ibu pemilik rumah dengan rambut kriting panjang terurai datang mengejutkan kami.. wew… *-* jadi inget film-film kolosal.. (mak lampir dan sejenisnya.. )

harga penginapan sesuai dengan kantong kami yang pas-pasan, kamar yang disuguhkan pun okelah kalau hanya untuk bermalam semalam saja,, toh tak beda jauh dengan kamar nenekku di kampung..

tapiiiii…. Jam sepuluh malam kami sudah harus ada di kamar, di kunci dari dalam dan tidak boleh keluar…

woooow…. Apa kata dunia, kalau aku dan Peggy, wanita-wanita kalong yang nyaris tidak bisa terpejam sebelum pukul satu atau dua malam dipaksa tidur sebelum jam sepuluh… *&%^@##@.. Bisa jadi liburan yang menyedihkan banget neh..

terpaksa kami tinggalkan tempat itu, sambil berpikir tinggal dimanakah kami..
clingak-clinguk, kami temukan masjid.. hmm.. tinggal di sini lumayan juga nih… ga bingung bersih-bersih dan sholatnya tentu saja.. hohohoho..

tapi bagaimana dengan tas-tas besar kami yaks??..

kami pun balik lagi ke warung si ibu,, dengan menyingkirkan urat malu jauh-jauh, kami titip tas-tas kami selama waktu yang dibutuhkan.. dan siibu ternyata bersedia… waaah baiknya..
tempat bermalam, dan urusan tas yang ngerepotin sudah teratasi… saatnya kita bersenang-senang..

13.10.. mengelilingi kawasan candi Arjuna.

Di kawasan ini ada lima candi yaitu Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Sembadra, dan Candi Srikandi. Komplek Candi Arjuna Dieng ini baru diresmikan oleh Menteri Kebudayaan dan Pariwisata, Ir. Jero Wacik, SE pada tanggal 28 Juli 2008. Kawasan ini menyuguhkan pemandangan cantik dataran yang luas dengan taman dan jalan yang setapak yang tertata rapi. Selain itu kawasan ini masih terus dalam perbaikan dan pembangunan.

Ketika asyik berfose di sini, aku dan Peggy dikejutkan kedatangan teman-teman kami dari Brebes, Rofi’I, Anita, dll yang ternyata kabur juga dari NT Banjar.. wuiih rame dehw.

Ketika merundingkan tempat mana lagi yang akan kami tuju hari ini, hujan pun meramaikan suasana.. hujan yang kata warga setempat akan memakan waktu lama.. wadooh..
Sembari menunggu hujan reda, kami menikmati jagung bakar dan secangkir kupi.. wuih mantabz..

Karena banyaknya objek wisata di DIENG, Aku dan peggy menawar ojek untuk mengantar kami berkeliling hingga esok hari… 60rb/orang.. lumayanlah.. –tidak ada angkutan umum di wilayah ini-

(tapi tidak lama setelah deal dengan tukang ojek, kami mendapatkan info kalau ada penyewaan motor,, padahal sebelumnya kami sudah cari tahu dan tidak ada.. ternyata memang mereka tidak secara terbuka menyewakan motornya, karena sering terjadi pencurian. Jadi mereka cukup hati-hati.. tapi karena sudah deal dengan tukang ojek ya sudahlah.. cukup info buat yang ingin berpetualang ke sana..)

Hujan tak kunjung reda, hari pun semakin sore.. waah bisa mati gaya neh..
Akhirnya kami pun berpisah dengan teman-temanku yang entah melanjutkan ke mana.. aku dan Peggy putuskan menerobos hujan melanjutkan ke telaga warna.

16.15… mengelilingi telaga warna

Hujan yang tidak kunjung reda tidak menyurutkan niat kami menjelajah tempat ini. Tiket masuk tempat ini Rp. 6.000/orang (harga libur Natal & Tahun Baru loh…) ditempat ini, karena sudah terbiasa hujan, ada penyewaan payung besar seharga Rp.5.000 sepuasnya. Jadi deh kita jalan-jalan.. ^_^


Telaga ini konon kabarnya merupakan kawasan belerang yang sudah mati hingga akhirnya terbentuk menjadi telaga. Telaga ini memantulkan aneka warna-warna yang indah, terutama hijau tosca, yang disebabkan endapan belerang di dasarnya. Seperti di kawasan candi arjuna, penataan wilayah ini juga sudah cukup baik. Di sebelah telaga ada juga kawasan yang ditumbuhi ilalang berwarna keemasan.

Di dalam kawasan ini juga terdapat banyak gua seperti Gua Sumur, Gua Semar dan Gua Jaran. Menurut cerita yang kami dengar dari orang-orang sini, para tokoh kita seperti Bung Karno (pernah bersemedi di sini selama tiga hari), Pak Harto (semalam, sebelum menyatakan dirinya menerima Supersemar)..

so kalau mau jadi presiden, bersemedi aja dulu di sini wakakakak..


Naudzubilah min Dzalik… ya Allah lindungi iman kami…


Di sini juga terdapat batu tulis dan patung Gajahmada.. kami sampai berkeliling batu mencari tulisan apaan … eeeh ternyata disebut batu tulis karena ada palsafahnya.. bahwa pada dasarnya kehidupan manusia itu sudah tergariskan dan sudah ditulis oleh Yang Maha Kuasa..,, batu itu hanya sebagai symbol.. pfuuh

Setelah puas mengambil gambar, mengunjungi para eyang di gua, memandang indahnya telaga warna dan lelah naik turun tangga yang entah dimana ujungnya,, karena ada panah yang menunjukan arah DPT (Dieng Plateu Teather), sampai-sampai ojek-ojek itu menjemput kami karena kahawatir kami hilang hahaha… untuk ke DPTnya dilanjutkan esok harinya.. kami pun kembali ke warung si ibu yang berada di kawasan candi arjuna tersebut.

17. 45.. Karena hari sudah mulai gelap, dan hujan masih terus rintik-rintik.. tempat-tempat wisata lainnya sudah pasti di tutup, karena memang masih minim penerangan, kami pun berpisah dengan mamang ojek dan dijemput kembali esok harinya untuk mengejar sun rise di puncak cikunir.

Hari semakin gelap, suhunya pun semakin rendah.. dingin menggit tulang… sudah dobel jaket yang kukenakan, kupluk sudah menutupi kepala tetap saja masih menggigil.. tidak terbayang kalau kita datang di musim kemarau, sekitar bulan Juli dan Agustus.. karena pada bulan ini suhu bisa dibawah 0, dan bisa turun salju.. woow… salju ternyata tidak di Jayapura saja..

Brrr.. dingiiiin

Sudah bersih-bersih, sholat dan bertempur dengan air yang sedingin es… Waktu lama sekali beranjak,, berasa malam sangat lama. Ingin jalan-jalan di candi ini tetapi jalanan gelap.. karena lampu-lampu yang sudah dipasang sering dicuri orang.. wew.. @_@
Mengetahui kami berencana menginap di Masjid, si ibu pemilik warung meminjamkan kami dua selimut besar.. waaaah…

Mata tak jua mengantuk, mulai garing mau ngapain, dan malas jua beranjak, akhirnya kami putuskan bermalam di mushola kawasan candi saja.. karena di tempat ini masih jauh lebih ramai dibandingkan tempat lain.

21.00… berguling-guling dalam selimut tak membuat tubuhku hangat..

Mencoba menghabiskan waktu dengan membaca novel yang kubawa, berusaha mengalihkan dingin,, hingga si bapak penjaga toilet membawakan satu tungku bara beserta kentangnya..
Ngobrol ngalor ngidul mengenai kehidupan warga sini.. serta si bapak yang bisa tidak tidur hingga berhari-hari untuk menjaga mobil pengunjung.. Masya Allah..

21.30cacing-cacing perutku berontak kedinginan dan lapar..

warung si ibu pun sudah tutup.. akhirnya kami menyatroni warung satu-satunya yang masih buka.. namun ternyata nih warung ditinggal tidur pemiliknya.. looh

akhirnya dengan izin bapak-bapak yang bertugas di sana, aku dan peggy mengacak-acak isi dapur dan warungnya.. memasak mie, baso, dan apapun yang kami temukan.. bahkan hingga menyuci perlengkapannya pun kami lakukan sendiri.. wahahahaha.. malam yang menakjubkan teman.. tapi semua ini kami bayar esok harinya…
sembari menemani kami makan, Pak Suwignyo, yang juga bertugas di DPT menjelaskan banyak hal tentang Dieng..

Dieng berasal dari kata Di dan Hyang yang diambil dari bahasa Sansekerta. Di itu berarti tempat, dan Hyang berarti para dewa.. jadi Dihyang yang akhirnya dibaca Dieng berarti tempat kediaman para dewa.

Dari Pak Suwignyo juga kami tahu tentang palsafah batu tulis, serta kisah-kisah dibalik gua yang ada di telaga warna. dan tempat-tempat indah yang ada di Dieng.. Bahkan beliau mengajak kami naik ke Gunung Perahu.. andai aku dapat cuti… huhuhu

Di Dieng juga terkenal dua kali sun rise, Gold dan Silver. Sun Rise Gold kita dapatkan dari Puncak Cikunir, sedangkan Sun Rise Silver dapat kita lihat dari kawasan Telaga Pengilon sebelum pukul 7.

Berbincang-bincang hingga larut malam, ditemani secangkir besar jahe panas, jagung bakar, dan cerita-cerita yang unik sungguh malam yang menyenangkan.. untung tidak jadi nyewa kamar..

27 Desember 2009

00.10... mata sudah berat dan karena kami harus bangun sebelum pukul 4, maka sudah saatnya tidur.. malam terdingin sepanjang sejarah hidupku…pfuh

03.40 memaksakan diri untuk bangun, dan bersiap-siap mengejar sun rise.. Brrr

04.10… sudah benar-benar siap tempur.. menghangatkan diri dengan teh hangat.. yiaaah tariik mang..

05.15Puncak Cikunir

waah… langitnya tertutup kabut.. gagal deh lihat si aki tua nongol.. mana si ojek yang menyalahi janji udah bikin kesel pagi-pagi..

Tapi ternyata pemandangannya tetap luar biasa.. Sindoro, Sumbing, Merapi, Merbabu terlihat jelas sekali. Waaah jadi pengin naik lagi hehehehe..

Dari atas sini juga terlihat telaga kodok (kenapa ya disebut telaga kodok???)..



Puas ambil gambar, kami pun turun lagi.

07.15kembali ke warung.. sun rise silvernya pun sudah tidak terkejar… huhuhuhu

Sarapan pagi dulu sebelum ke tempat lainnya.

07.45kami mulai perjalan berikutnya.. Sumur Jalatunda..

Sumur Jalatunda, sumur terbesar se Indonesia.. bahkan mungkin sedunia. Menurut kami lebih cocok disebut kawah melihat bentuk dan lebarnya.

Konon menurut cerita tukang ojek yang menjadi pemandu kami, barang siapa yang mampu melempar batu ke tengahnya, maka permintaanya akan dikabulkan.. (oh ya.. @_@.. Allah.. dimanakah diriMu, hingga masih percaya sama sumur.. Astaghfirullah).

Bahkan ada yang menjual batunya loh.. seribu untuk 3 batu.. hehehehe..

Yang mencengangkan, harga air di sumur ini dihargai jutaan rupiah loh.. tapi dengan syarat pengambilan langsung tidak boleh pakai timba atau tali.. segitunya manusia kalau sudah ada keyakinan...

Harga tiket masuknya Rp. 3.000/orang.

Sewaktu kami pulang kami melewati satu gerbang desa, desa yang hilang.. sekitar 149 warganya meninggal dunia ketika tragedi Kawah Sinila terjadi pada tahun 1979. Mereka meninggal dunia karena menghisap gas beracun, karena kawah Sinila meledak..

09.00area berikutnya adalah Kawah Candradimuka atau kawahnya Gatot Kaca

Perjalanan ke kawah ini cukup menguras tenaga, karena jalanannya yang berbatuan kasar membuat motor sulit sekali melewati tempat ini. Setengah jalan terpaksa dilaui dengan jalan kaki... betis ini kalau bisa ngomong pasti sudah teriak-teriak protes, tiga hari diajak jalan terus

Tapi letihnya jalan kaki tidak berasa lagi ketika melihat kawah yang kueren banget.. bergejolak dan nyemburin uap belerang panas.. wuiih..

Ditempat inilah konon si Gatot kaca bersemedi, makanya dijukuki Kawah Sandradimuka.. (kaya apa ya tampangnya Gatot Kaca.. hehehehe)

Selesai dari kawah ini, kami diantarkan ke sebuah danau… entah apa namanya.. kemudian dilanjutkan ke Kawah Sikidang.


Kawasan ini ramai sekali dikunjungi dipenuhi turis domestic. Kawasan ini lumayan luas, yang terdiri dari dataran luas batu belerang, dan ditengahnya kita bisa menyaksikan kawah yang meluap-luap.

Air kawah yang berwarna abu-abu bergejolak dan meluap-luap seperti melompat-lompat dari lubang kawah.

Sayangnya tempat ini belum dikelola secara maksimal.. kalau ada pemandian air panas di sini, pasti lebih ramai dan menarik. Di sana juga terdapat pasar yang menjual oleh-oleh khas Dieng seperti Keripik Jamur, Keripik Kentang, Kacang Dieng, Purwaceng dan sirup/manisan carica (pepaya kecil khas Dieng). Semuanya hanya ada di Dieng loh.. rasanya juga unik dan khas..

11. 30… Puas berkeliling kawah, kami diantar ke DPT atau Dieng Plateu Teathre.
Ini merupakan tempat pemutaran Film documenter yang menceritakan tentang DIENG. Dari Film ini juga kami tahu lebih jelasnya tentang tragedy Kawah Sinila yang memakan korban 149 jiwa, dan anak-anak Gembel/ Gimbal.. dimana anak-anak satu kampung itu selalu berambut dempet atau gimbal setelah berumur satu tahun. Konon karena panas tinggi yang mereka derita. Rambut anak-anak itu baru bisa dipotong apabila sudah ada keinginan dari mereka, itu pun dengan syarat semua keinginan anak harus terpenuhi.. wew. Kalau anak itu baru minta potong setelah besar dan minta motor atau mobil gimana ya orang tuanya…

Dieng juga merupakan wilayah yang melimpah akan panas bumi, sehingga dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik. Sehingga tidak heran kalau kita akan menemukan pipa-pipa besar sepanjang jalan.

Dieng juga merupakan penghasil kentang terbesar, makanya banyak yang menjajakan keripik kentang atau kentang goreng di sini.

12.10… kami kembali ke warung si ibu untuk beristirahat dan beres-beres.. selesai sudah petualangan kami di Dieng ini… masih banyak sekali tempat yang belum kami datangi, tapi apa daya… tenaga dan waktu yang terbatas..

Dataran Tinggi Dieng atau Dieng Plateu merupakan kawasan yang unik dan menyimpan berjuta pesona.. makanya tidak heran kalau dijuluki tempat bersemayannya para dewa.. sungguh tak puas kalau hanya berkeliling dua hari. Mudah-mudahan akan ada kesempatan lain kami bisa ke sana lagi..

16.00… siap berangkat kembali ke Jakarta… pamitan dengan orang-orang sekitar yang sudah direpotkan, si Ibu Warung, juga pemilik Warung yang kami acak-acak dapurnya, si Pak Suwignyo dan Bapak dari Lembang yang turut menemani kami..

17.15… Jiaaah Sinarjaya terakhir hampir saja jalan.. Alhamdulillah masih keburu,, walau harus ke Pulogadung .. terminal yang paling bikin mules..

Apalagi yaaa petualangan berikutnya… wahahaha.. hidup ini indah kawan.. mari kita nikmati…

Selasa, 05 Januari 2010

GREEN CANYON -Pangandaran

18-20 Desember 2009

Lange Wochenende... hmmm ngapain ya...

ke gunung??? bagaimana kalau kita main air aja dulu...

yeaaah,,, kita berpetualang di PANGANDARAN, ciamis... kampung bapak ibuku yang nyaris tak pernah ku telusuri.. di wilayah pangandaran ini ternyata ada tempat yang keren bener... GREEN CANYON -ngarai hijau-


18 Desember 2009

07.15... memulai perjalanan dari stasiun kota,, hmm ternyata bisa juga gw tepat waktu.. tapi tiba-tiba rekan CEDENGPALAku peggy menelepon kalau dia kesiangan,,, grrr.. karena ga mungkin menunda kereta terpaksa dehw naik bus untuk menemani temanku yang satu ini... dan berpisah jalan dengan yosi, rendy, botel, ochay, dan zainul...

sekedar info untuk perbandingan... tiket kereta 20rb jkt-banjar, sedangkan bus 65rb jkt-pangandaran...

19.00... sampai juga di terminal pangandaran.. pfuuuh.. Alhamdulillah

tapi ternyata masih harus menunggu rombongan yosi, dkk yang naik kereta odong-odong... 3 jam penantian yang membosankan..

22.00... bertemu rombongan juga akhirnya... cari penginapan yuks...

dari terminal kita bisa jalan kaki sekitar 10-15 menit untuk sampai ke pantai pangandaran

23.00... Alhamdulillah dapat home stay seharga 350rb hingga minggu sore di pinggir pantai... mantabz

***
19 Desember 2009


malesss banget bangun pagi.. akhirnya gagal menikmati sunrise dehw...

berenang sampai puas bersama Peggy,, mumpung tuh pria-pria masih tidur kaya kebo..

sekitar pukul 10.00,, kami memulai petualangan mengitari pangandaran.. mencarter angkot dari terminal seharga 225rb untuk beberapa objek wisata..

dimulai ke GREEN CANYON, yang ternyata antriannya panjang sekaliii,, sehingga hanya ambil nomor urutan lalu cabut ke Batu Karas yang letaknya tidak terlalu jauh..

Batu Karas


pantai yang masih terhubung dengan pantai pangandaran ini masih cukup sepi dan tidak banyak pengunjung.. di tempat ini airnya masih cukup bersih dan ombaknya lebih besar dari pantai pangandaran sendiri... oleh karena itu banyak yang berlatih dan bermain selancar di tempat ini. Aku sendiri beberapa kali terpental oleh ombaknya.. waah seru banget.

Selain itu di pinggir pantai banyak batu karang yang cukup tinggi dan sangat tajam untuk ditaiki,, tapi kalo bisa naik dan berpose di sana, hasilnya bisa dibanggakan loh..

setelah hari cukup siang dan kami puas berenang dan bernarsis ria,, kami kembali ke Green Canyon.


GREEN CANYON


Alhamdulillah kami sudah tidak perlu antri lagi karena nomor antrian kami sudah terlewati.. jadi bisa langsung naik ke perahu di dermaga Ciseureuh.

Awal mula tempat yang merupakan aliran dari Sungai Cijulang ini bernama Cukang Taneuh, yang berari jembatan tanah... namun oleh dua orang turis asing asal Perancis dan Swiss pada tahun 1990, Cukang Taneuh dijuluki Green Canyon, karena airnya yang berwarna hijau tosca.

Green Canyon dapat kita lalui dengan perahu yang disewakan seharga 75rb/perahu dengan kapasitas max penumpang 5 orang. karena kami bertujuh jadilah kami menyewa 2 perahu. Setiap perahunya diawaki dua orang petugas.

Berperahu menyusuri Green Canyon membuatku merasakan sensasi yang luar biasa, karena pesona yang disajikannya. hutan lindung, lembah hijau, sungai, bukit batuan yang mengapit sungai, serta aneka stalaktit-stalakmit terpadu menjadi suatu pemandangan yang eksotis.

Setelah berperahu sekitar 15-30 menit, kami tiba di tempat yang menyerupai goa, tempat inilah yang disebut Cukang Taneuh atau jembatan tanah. Ternyata pemandangan yang baru saja kami lalui belum seberapa dibandingkan pemandangan yang akan kami temui berikutnya. Untuk itu kami harus berenang ke dalamnya... namun kami harus merogoh kocek lebih dalam lagi karena ada biaya tambahan.. setelah nego dengan supir perahu yang akan menjadi guide selama di perjalanan di Green Canyon, kami mendapatkan harga 200rb untuk kami bertujuh. Harga itu sudah termasuk pelampung yang akan kami kenakan.

Selama kami berenang, kami ditemani dua petugas. Satu menjadi guide sedangkan yang satu menjadi juru foto… dokumentasi itu penting kawan hehehehe…

Berenang melawan arus air yang dingin ini benar-benar luar biasa, terutama untuk aku yang pada dasarnya tidak bisa berenang... uph.. mantabz.. benar-benar memancing adrenalin… dan membuat perut kembung tentu saja (entah berapa banyak air yang terminum @_@)

Batu-batu besar yang licin dan terjal kami lewati.. tetesan-tetesan air dari tebing menambah seru suasana, (batu-batuan ini selalu memancarkan air loh hingga dijuluki hujan abadi, karena walau di musim kemarau pun tetap meneteskan airnya…) bahu membahu saling menolong untuk melewati arus membuat suasana semakin ceria dan penuh gelak tawa. Ada saja kekonyolan yang kami buat, hingga sempat membuat guide kami sempat tidak sabar menghadapi kami.

Yang jadi idola di sana adalah batu loncat.. batu besar, dengan ketinggian lebih dari 7 meter dari permukaan air, yang digunakan pengunjung untuk memicu adrenalin tambahan. Untuk mencapai batu besar itu, kami harus memanjat batu-batu yang licin, terjal dan curam, lalu dari atas batu itu kami lompat ke dalam air. Terdengar sederhana memang,,,hanya melompat ke dalam air, apa susahnya.. tapi ternyata tidak semua orang dengan mudah melakukannya loh.. antara tega dan tidak tega menahan tawa melihat pengunjung yang mengalami ketakutan ketika melompat.. ketika berhasil (berani) melakukannya.. sensasinya sungguh luar biasa loh.. kalau banyak waktu, aku ingin sekali lompat sekali lagi.. tapi sayang waktunya tidak memungkinkan…

Selama di Green Canyon, Botel dan Inul sangat sigap sekali membantu kami yang rata-rata tidak bisa berenang ini… hahaha.. ternyata mereka berdua tidak hanya pendaki ulung,, tetapi juga makhluk air yang lincah… benar-benar petualang sejati… Saluuut untuk lo berdua Bru..

Setelah puas kami pun kembali ke dermaga, karena banyak pengunjung yang sedang menunggu antrian untuk merasakan sensasi Green Canyon.

Bermain di Green Canyon membuat kami semua keletihan dan kelaparan. Untunglah ada rumah makan yang menyajikan ikan bakar dan goreng, yang ikannya kami pilih langsung dari kolamnya, jadi segar dan maknyuss berasa,, walau kata si abang Inul, sang kritikus makanan, makanannya engga ada rasanya… J wuahaha

Puas karena sudah kenyang, kami kemudian menuju objek wisata berikutnya, Batu Hiu.

Dijuluki Batu Hiu, karena dari tempat ini kami bisa memandang satu batu besar di tengah laut yang katanya menyerupai Hiu… padahal menurut saya, darimanapun saya memandang tidak mirip sedikit pun dengan Hiu… tapi mungkin dulunya mirip.. (???)

Area ini sedang dalam penataan pihak dinas Pariwisata, sehingga sudah cukup rapih dan nyaman dikunjungi. Pemandangannya yang indah pun bisa menyegarkan pikiran.

Dari batu Hiu, kami kembali ke penginapan untuk istirahat, karena hari sudah mulai gelap dan tidak ada lagi objek wisata yang masih buka.

Setelah di penginapan dan selesai bersih-bersih, aku merasakan tubuhku sangat tidak nyaman berasa… mungkin karena sepanjang hari bermain air, hingga baju yang kukenakan sepanjang hari itu basah.. jadi tidak ada salahnya untuk membawa banyak baju ganti jika kita ingin bermain ke kawasan ini..

Selesai membalurkan sekujur tubuh dengan minyak kayu putih, dan minum tolak angin, aku tertidur dengan harapan segera membaik.. ga seru banget kan kalau lagi wisata kok sakit.. ugh..

Alhamdulillahnya ketika bangun tengah malamnya (lagi kurang sehat pun tetap tak bisa tidur lama.. nasib penderita insomnia kronis), badanku sudah berasa ringan kembali.. yeaah siap dengan petualangan esok hari… yuhuuu

Ingin menikmati malam terakhir ini di pantai, tapi sayangnya hujan terus turun.. mudah-mudahan tidak berlangsung hingga esok hari. Berharap dapat melihat sunrise.

20 Desember 2009

Bangun ketika hari masih gelap, duduk di pinggir pantai berharap dapat melihat kakek tua itu muncul.. tapi rupanya nenek awan yang sedang berduka itu hari ini sedang angkuh dan ingin berkuasa selama mungkin… ugh.. gagal lagi deh.

Namun mendung hari ini tidak mengurangi minatku dan Peggy untuk berenang dan menikmati pagi terakhir kami di Pangandaran… dan para pria itu masih saja tersungkur di peraduannya masing-masing.

Berapa jam kemudian Yosi dan Bang Ochay menyusul kami dan menyarankan menyebrang ke pasir putih. Akhirnya kami berlima dengan Inul yang datang kemudian menyebrang ke pasir putih dengan perahu, yang tarifnya 10rb/orang PP.. Rendy dan Botel menyusul kemudian dengan ogah-ogahan… udah remek kali ya badannya hahaha

Pasir putih, seperti namanya… pasirnya berwarna putih, sayangnya tidak terlalu bersih karena banyak pengunjung yang tidak mau menjaga kebersihan pantai ini. Di kawasan ini masih banyak kera liar, yang kadang dengan nakalnya menarik makanan dari pengunjung, dan kita juga masih bisa menemukan rusa liar di sini..

Di tempat ini kita juga bisa Snorkeling memandang keindahan bawah laut pangandaran, dengan alat yang disewakan seharga 35rb apabila kita menyewa paket lengkap. Namun karena yang kami sewa hanya kacamata dan alat buat bernapas, kami membayar 20rb untuk pemakaian sepuasnya. Sayangnya kualitas alatnya sangat mengecewakan.. yaaa maklumlah dengan harga yang semurah itu…

Kami juga ditawari untuk berkeliling pangandaran dengan perahu… merasakan kencangnya ombak dan keindahan-keindahan pangandaran yang jarang terjamah.. tarifnya 150rb (sudah termasuk biaya penyebrangan dari pantai ke pasir putih… jadi kami menambah 80rb lagi untuk berkeliling)… tapi ternyata mengecewakan kami, karena hanya berkeliling berapa menit dan tidak ada yang special.. ugh.. tapi setidaknya bisa melihat nusa kambangan dari kejauuuhan… hohohoho

Tengah hari kami balik ke penginapan, bersih-bersih dan istirahat sejenak. Kami kemudian menghabiskan siswa waktu kami di sana dengan berkeliling menggunakan sepeda.

Sebenarnya masih banyak objek wisata di Pangandaran, yang karena keterbatasan waktu belum kami kunjungi.

Malamnya kami balik ke Jakarta dengan kereta odong-odong yang luar bisa penuhnya.. pfuuh..

Pangandaran… andai ku tahu segitu indahnya tempat ini.. pasti tak akan kulewati kesempatan jika aku mengunjungi Almarhumah nenekku..